Paus Puas







Title : Paus Puas
Medium : paper, pen and photoshop
Technique Rumah Sakit


Pernah kamu terfikir, setiap apa yang kamu lalui semenjak lahir telah lama ditakdirkan untuk mempersiapkan diri kamu pada masa depan?

Kamu bayangkan ini;

Kamu dilahirkan sedikit cerah dari bayang-bayang sendiri. Rambut kamu bergulung bagai hindustan berguling menuruni bukit. Kamu sudah biasa jadi budak baru dalam sekolah, 2 tadika, 3 sek. rendah, 4 sek. menengah. Kamu belajar bahasa arab di tadika Al-Arqam, tingkatan 1 hingga 3 dan gagal, 3 semester semasa di universiti dan masih gagal. Kamu tidak tahu apa fungsi semua ini berlaku pada kamu.

Isteri kamu berhenti kerja, anak pertama kamu masih belum fasih berbicara, kini anak ke-2 pula (Tahniah pada saya), dan rumah kamu besar sedikir dari kangkang anak kera. Kamu punyai kereta yang layaknya dihantar kerumah orang-orang tua atau gila, atau rumah orang-orang tua yang gila. Kamu tidak risau mati kemalangan, kamu lebih risau mati dibunuh oleh kereta kamu. Segalanya perlu ditukar dan berubah, kamu tidak tahu kenapa semua ini berlaku pada kamu.

Kamu melukis dan menulis sampah di blog dan berhenti selama 3 tahun. Kamu nyaris terlupa username dan password blog kamu sendiri. Kamu tidak pernah punya lesen sah memandu. Kamu dilepaskan dari senarai hitam keluar negara walau tidak keluar sesen. Atas sebab apa perkara begini berlaku.

Jawapannya,

Doha, Qatar.
Dimana segalanya masuk akal.





P/S:: Paus Puas, ‘Masa’ kini teman rapat saya. Saya sendiri tidak percaya saya akan menulis semula.
Sepekara, sudah sepuas paus saya merindui keluarga di tanahair, tinggal lagi air masih belum mahu terpancut dari belakang kepala.
 

2 comments:

  1. Anonymous said...:

    Keep up!!

  1. zainal ajis said...:

    ko mula menulis ketika umur aku menerjah ke tigapuloh 7 tahun Tahniah